Rifa Seorang blogger dan internet marketer asal Sumedang, Jawa Barat. Saat ini aktif mengelola beberapa blog dan berjualan produk fashion secara online.

Iklan Online : Pengertian, Keuntungan & Jenis-jenisnya

8 min read

PENGERTIAN IKLAN ONLINE DAN JENIS-JENIS IKLAN ONLINE

Pernah liat iklan di Youtube yang tidak bisa diskip? Sebenarnya, itu termasuk salah satu jenis iklan online. Nah, apa sih iklan online itu?

Yuk mari ulas satu per satu.

Pengertian Iklan Online

Di zaman sekarang, iklan-iklan yang sering kita temui sangatlah beragam. Ada iklan yang muncul di radio, TV, majalah, baliho, pamflet, koran, dan internet.

Iklan yang biasa kita temui di internet memang lahir belum lama sejak kemunculannya pada tahun 90-an.

Iklan semacam ini juga bisa kita sebut sebagai iklan online, karena iklan ini hanya bisa dilihat oleh orang-orang yang terhubung dengan internet.

Iklan online (online advertising) adalah sebuah informasi yang disampaikan kepada publik melalui perantara internet untuk aktivitas promosi.

Adapun tempat untuk melihat iklan online ini yaitu di komputer, laptop, tablet, smartphone dan perangkat lainnya yang bisa terkoneksi internet.

Dengan perkembangan teknologi yang begitu cepat, iklan online terus mengalami perubahan.

Saat ini, kita bisa menemukan berbagai jenis iklan online yang tersedia di berbagai platform.

Tujuan Iklan Online

Iklan online saat ini digunakan untuk promosi berbagai hal seperti promosi produk, layanan, kampanye, donasi bahkan pesta politik.

Namanya juga promosi, pasti tujuannya untuk meraih keuntungan.

Dengan menawarkan sesuatu melalui internet, jangkauan audiensnya menjadi lebih luas bahkan bisa menyasar ke luar negeri. Bahkan meski kita ada di daerah pelosok sekalipun, kita masih bisa melihat iklan tersebut.

Bagi pengusaha, ini merupakan strategi promosi yang sangat powerfull dan menguntungkan. Perusahaan bisa melakukan scale up besar-besaran untuk memasarkan produknya ke seluruh dunia.

Dengan keunggulan inilah, banyak pengusaha yang mulai mempelajari iklan online sebagai senjata bisnisnya.

Di Indonesia sendiri, sudah banyak anak muda yang sukses berkat kerja kerasnya memanfaatkan promosi secara online.

Jenis-jenis Iklan Online

Karena platform di internet itu sangat banyak, munculah berbagai jenis iklan online yang bisa kita temui.

Dari berbagai macam iklan online itu, kita harus tahu mana yang bisa kita gunakan sebagai promosi.

Produk yang kita jual belum tentu cocok dengan platform yang ingin kita jadikan sarana promosi.

Misalnya ketika anda jual bahan bangunan di Facebook dan Instagram, apakah cocok? Belum tentu.

Berhubung Facebook itu media sosial, maka iklannya cenderung menyasar ketertarikan, minat dan gengsi penggunanya (emosional market).

Bahan bangunan mungkin lebih cocok diiklankan ke Google karena orang-orang mencari barang yang memang mereka butuhkan; mencari barang dengan mengetik kata kunci tertentu (rasional market).

Untuk lebih jelasnya, mari kita bahas jenis-jenis iklan online yang ada saat ini.

1. Self-service Advertising

Sesuai namanya, iklan ini ditujukan untuk promosi bisnis sesuai kehendak pengiklan. Semua ide, desain, informasi dan penempatan iklan bisa diatur sedemikian rupa.

Pengiklan bisa menjangkau orang-orang tertarget dengan iklan teks, display, atau video.

Dengan hal ini, pengunjung yang datang menjadi lebih tertarik dengan produk yang ditawarkan.

Keunggulan Self-service Advertising tentu saja karena pengiklan bisa lebih leluasa dalam mengendalikan aktivitas promosi dan biayanya yang dikeluarkan lebih terjangkau.

Contoh self-service advertising sebenarnya ada banyak, sebut saja layanan Google Ads.

Model iklan semacam ini kebanyakan dipakai untuk meyakinkan calon pelanggan supaya membeli produk yang mereka jual.

Tips: Silakan coba iklan Self-service Advertising ini untuk mempromosikan produk terbaik anda, promo diskon atau giveaway.

2. Direct Advertising (Sponsorship)

Contoh Iklan Online - Direct Advertising

Direct advertising adalah iklan yang disematkan pada media online seperti website. Pengiklan dan pemilik media melakukan hubungan secara langsung untuk bekerjasama.

Saat pengiklan ingin mempromosikan barang dagangannya, mereka mencari website yang sudah memiliki trafik dan sesuai dengan produk yang ingin mereka tawarkan.

Pengiklan lalu menguhubungi pemilik website dan bernegosiasi masalah harga. Saat terjadi kesepakatan, pemilik website akan menampilkan iklan di website sesuai kesepakatan. Bisa berupa promosi melalui artikel review atau iklan banner mandiri.

Contoh website yang menerapkan sistem ini yaitu www.rumaysho.com. Mereka memiliki space iklan sendiri untuk promosi produk pengiklan yang sudah bekerjasama sebelumnya.

Contoh Iklan Online - Direct Advertising

Di website itu juga sudah tertera kontak yang bisa dihubungi sehingga memudahkan orang-orang untuk menjalin kerjasama.

Keunggulan sistem iklan direct biasanya lebih cepat prosesnya, namun memiliki kekurangan dari segi perekaman data. Kita tidak bisa mengukur secara pasti siapa saja yang melakukan klik, usia, jenis kelamin dan sebagainya.

Dan saat ini sangat sedikit orang yang melakukan strategi ini karena mungkin kurang efektif, kecuali website yang sudah punya nama dan branding yang kuat.

Tips : Kita harus jeli melihat sebuah media apakah potensial untuk bisnis kita Kita harus mencari tahu karakteristik pengunjung media tersebut lalu menganalisanya dengan matang. Hal ini bisa meminimalisir kerugian jika ternyata promosinya kurang berhasil.

3. Contextual Advertising

Iklan kontekstual adalah bentuk iklan bertarget untuk iklan yang muncul di situs web atau media lain, seperti konten yang ditampilkan di browser seluler. Iklan itu sendiri dipilih dan dilayani oleh sistem otomatis berdasarkan konteks apa yang dilihat pengguna.

Ilustrasi sederhananya seperti ini . . .

Budi baru saja mengunjungi situs Zalora.co.id untuk melihat-lihat kemeja formal. Dia ingin membelinya, tapi masih ragu. Karena dia masih bingung, dia coba cari informasi dengan mengetikkan keyword “Tips Memilih Kemeja Formal“. Kemudian dia mengunjungi salah satu website dan membaca artikelnya. Di tengah-tengah artikel, dia melihat iklan dari situs Zalora.co.id yang baru saja dia kunjungi beberapa waktu yang lalu.

Nah disini kita bisa menyimpulkan bahwa iklan yang muncul benar-benar tertarget karena menawari produk ke orang yang pernah berkunjung di website kita.

Ada 4 subjek yang terlibat yaitu:

  • Advertiser : Orang yang memasang iklan
  • Publisher : Pemilik media / website yang akan dipasangi iklan
  • Ad Network : Mediator antara advertiser dan publisher
  • Users : Pengunjung halaman website

Keempat subjek diatas saling berkesinambungan. Dan dalam hal ini, Contextual Advertising sangat membutuhkan Ad Network sebagai mediator antara advertiser dan publisher.

Sebagai jaringan iklan yang mengkoneksikan antara pengiklan dengan pemilik media (website, channel youtube), Ad Network memberi ruang kepada pengiklan untuk melakukan promosi online dengan berbagai fitur yang mereka tawarkan.

Selain itu, Ad Network juga memberi peluang bagi publisher untuk mendapat penghasilan. Caranya dengan memasang iklan Ad Network itu sendiri (sponsored content) di media mereka.

Contoh dari Ad Networks yaitu Google AdSense, MediaHub, Ezoic dan MGID. Kita akan bahas salah satu yang paling populer, yaitu Google AdSense.

Bagi yang belum tahu, Google AdSense adalah salah satu layanan periklanan milik Google yang memberi win-win solution bagi semua pihak.

Dalam hal ini, Google AdSense juga bekerjasama dengan Google Ads (dulu Google Adwords). Google AdSense sebagai penampil iklan para pemilik media (publisher) dan Google Ads sebagai tools pengiklan untuk membayar uang, melihat laporan dan menganalisa data.

Contoh Iklan Online - Google Ads Dashboard
Contoh Dahsboard Google Ads via amplifiedmarketing.co.za

Masih bingung?

Inilah cara kerja Google AdSense secara singkat:

  1. Pengiklan ingin mempromosikan produknya melalui Google.
  2. Google menawarkan layanan Google Ads yang memiliki fitur keren seperti tracking audience, pixel, report, riset kata kunci dan lain sebagainya.
  3. Pengiklan mengikuti prosedur Google Ads dan membuat kampanye promosi dengan menyetorkan uang kepada Google.
  4. Google akan mempromosikan produk pengiklan sesuai keinginannya melalui jaringan iklan Google AdSense.
  5. Google AdSense bekerjasama dengan pemilik media untuk mempromosikan produk tersebut dengan sistem bagi hasil. Pemilik media bisa jadi pemilik website, youtuber atau pun game developer yang sudah terafiliasi dengan Google AdSense (disebut dengan publisher Google Adsense).

Selengkapnya ada di halaman support Google tentang cara kerja AdSense

Keuntungan menggunakan Ad Network sebenarnya cukup banyak. Dari sisi pengiklan, kita bisa mendapat report dan insight data yang bisa dianalisa lebih jauh.

Data ini bisa diolah kembali untuk mendapat lebih banyak pelanggan di kemudian hari. Sedangkan untuk pemilik media sendiri, mereka bisa menghasilkan income dengan memasang Ad Network di media mereka.

Kekurangan Ad Network yaitu ada berbagai kebijakan yang harus dipatuhi oleh pihak-pihak yang bekerjasama.

Mayoritas pengiklan juga harus mencari strategi yang pas agar biaya iklan yang dikeluarkan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

4. Search Engine Marketing

IKLAN ONLINE - SEARCH ENGINE MARKETING

Search Engine Marketing adalah pemasaran online yang dilakukan dengan membidik kata kunci tertentu agar bisa mendapat posisi teratas di mesin pencari (search engine).

Mesin pencari adalah situs yang diprogram dengan algoritma super canggih untuk mencari dan menemukan halaman web dari situs lain berdasarkan kata kunci tertentu.

Contoh mesin pencari yaitu Google, Yahoo, Bing, Yandek, Ask, Youtube. Saat anda ingin menurunkan berat badan, anda bisa mencari informasi di Google dengan mengetikkan kata kunci “cara diet”.

Google lalu mencari halaman web yang relevan dengan kata kunci tersebut dan menampilkannya di halaman utama.

Saat Google merekomendasikan halaman tersebut, tentu pemilik situs secara otomatis mendapatkan traffic.

Sampai sini sudah ada gambaran kan?

Search Engine Marketing terbagi menjadi dua opsi, yaitu berbayar dan gratis. Jika anda ingin iklan online yang cepat dan terukur, anda wajib mencoba opsi berbayar; bekerjasama dengan mesin pencari untuk beriklan, contohnya layanan Google Ads.

Contoh Iklan Online - SEARCH ENGINE MARKETING

Sebaliknya, jika anda punya modal terbatas, maka anda bisa mencoba opsi gratisan. Cara mengoptimasi website agar muncul di halaman pertama hasil pencarian atau sering disebut dengan SEO (Search Engine Optimization).

Free Traffic Paid Traffic
Dibangun secara organik dan mendekati gratis Pengiklan harus terus membayar untuk melakukan promosi
Membutuhkan proses cukup lama untuk menjadi nomor 1 di pencarian Proses untuk menjadi nomor 1 di pencarian sangat cepat
Lebih sustainable karena trafik terus berdatangan meski tidak mengeluarkan biaya promosi. Pengiklan harus membayar terus menerus, kalau tidak maka akan tergeser oleh pengiklan lainnya.
Termasuk trafik tidak terkontrol karena cukup susah untuk menargetkan audience yang diinginkan. Perlu riset keyword dan optimasi yang matang agar tepat sasaran. Termasuk trafik terkontrol karena pengiklan bisa memilih audience yang diinginkan lalu menyimpan informasi tersebut sebagai database.
Tips: Cara berbayar maupun gratisan tentu memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Gunakan keduanya untuk meningkatkan pengunjung dan memaksimalkan promosi.

5. Social Media Marketing

Contoh Iklan Online - Social Media Marketing

Seperti yang kita tahu, mayoritas pengguna internet saat ini sudah memiliki media sosial. Saking populernya, media sosial bahkan telah merenggut sebagian waktu kita.

Bahkan ada yang menghabiskan puluhan jam sehari hanya untuk bermain media sosial.

Dengan pengguna aktif yang sangat banyak, media sosial menjadi sarana promosi yang sangat bagus.

Di media sosial, pengiklan bisa memanfaatkan sisi emosional audiens untuk membeli produk yang ditawarkan.

Produk di kategori fashion, kecantikan, kuliner, dan produk digital terbukti sangat laris saat diiklankan di media sosial.

Media sosial sendiri ada banyak platform, kita bisa memilih beberapa diantaranya.

  • Facebook

Contoh Iklan Online - Facebook Ads

Iklan online yang cocok harus dipadukan dengan story telling yang kuat. Facebook sangat cocok untuk berjualan dengan softselling menggunakan kata-kata.

  • Instagram

Contoh Iklan Online - instagram ads

Iklan online di Instagram cenderung menampilkan visual. Semakin menarik dan interaktif, semakin besar pula tingkat keberhasilan iklannya.

  • Twitter

Contoh Iklan Online - twitter adsMedia sosial yang seperti iklan baris karena hanya mampu menampilkan 150 karakter saja per postingnya. Tapi justru itulah keunikan Twitter. Penggunanya cukup dewasa dan solid. Media sosial ini juga cepat sekali membuat trending dan viral.

  • Pinterest

Contoh Iklan Online - pinterest ads

Pinterest bisa dijadikan media promosi online yang bagus melalui gambar. Anda bisa menggiring trafik dari pinterest ke website jualan anda.

  • TikTok

Contoh Iklan Online - tiktok ads

Platform media sosial baru yang cukup menghebohkan saat ini. Penggunanya mayoritas anak muda, cocok untuk produk-produk yang berbau anak muda.

6. Email Marketing

IKLAN ONLINE - EMAIL MARKETING

Menurut Wikipedia, definisi email marketing adalah sebuah tindakan atau aktivitas mengirimkan pesan komersil seperti promo, penawaran produk, diskon, penawaran membership dan lain sebagainya kepada sekelompok orang dengan menggunakan media email.

Dalam dunia digital marketing, email bisa dijadikan tombak penjualan karena disinilah tempatnya untuk edukasi dan promosi kepada calon pembeli.

Pemasaran online dengan cara ini dimulai dari mengumpulkan email, dilanjutkan mengirim email broadcast secara masal untuk memberi informasi / penawaran produk supaya mereka membeli baik itu pembeli lama ataupun pembeli baru.

Contoh Iklan Online - Email Marketing

Dengan email marketing, anda juga bisa membangun yang namanya sales funnel. Apa itu sales funnel?

Simpelnya gini. Kita memberi sesuatu yang berguna ke orang asing agar mereka kenal kita. Selanjutnya kita ajak dia ngobrol dengan memberikan informasi / edukasi lanjutan agar lebih akrab.

Setelah dia merasa nyaman dan percaya kepada kita, barulah kita menawarkan produk yang ingin dijual.

Dengan strategi ini, pembeli menjadi lebih loyal bahkan tidak menutup kemungkinan untuk repeat order. Setiap ada promo atau penawaran menarik, biasanya mereka akan antusias terhadap penawaran tersebut.

Konsep ini bisa disederhanakan seperti ini : COLD > WARM > HOT > Closing > Repeat order.

Salah satu contoh layanan email marketing yaitu Kirim.email, GetResponse, dan MailChimp

Tips : Kunci email marketing tentunya kita harus memiliki list building terlebih dahulu. Datangkan trafik dari media sosial atau search engine sebanyak-banyaknya, lalu kita kumpulkan email mereka menjadi database. Setelah terkumpul, kita bisa broadcast pesan dan mulai berinteraksi. Berkenalan, ajak ngobrol, diskusi lalu setelah akrab barulah kita menawarkan produk.

7. In-Text Advertising

Contoh Iklan Online - In-text Advertising

In-Text Advertising atau Inline Advertising adalah strategi promosi yang dilakukan dengan memonetisasi kata-kata di dalam konten sebuah website.

Konsepnya yaitu dengan menyorot kata-kata tertentu lalu ketika ada calon pelanggan yang klik akan diarahkan ke halaman lain untuk ditawarkan sesuatu.

Penawaran iklannya sangat luas dan variatif. Apa saja bisa dimanfaatkan, baik itu menjual produk atau memberikan informasi ke halaman pengiklan.

Anda pernah klik link yang setelahnya muncul jendela pop up seperti Tokopedia? Nah kurang lebih begitulah penggunaan In-Text Advertising.

Kelebihan iklan ini yaitu cepat dilihat calon pelanggan saat membaca artikel namun belum tentu mereka tertarik dengan iklan semacam ini.

Beberapa iklan yang dipasang secara sembarangan bahkan mengganggu kenyamanan penunjung.

Misalnya kata yang diberi tautan adalah “komputer”, tapi halaman yang muncul adalah situs judi online.

Tentu ini sangat meresahkan bukan?

Situs penyedia in-text advertising salah satunya yaitu Skimlinks dan Vibrant Media.

8. Video Advertising

IKLAN ONLINE - VIDEO ADVERTISING

Jenis iklan online yang satu ini sangat menarik karena interaktif, dinamis, dan menggugah selera.

Aspek visual dan cerita bisa ditonjolkan melalui video advertising. Kita bisa membuat cerita yang bagus ke dalam video untuk memancing sisi emosional audiens.

Jenis iklan video juga salah satu cara yang cukup efektif untuk berjualan secara halus (soft selling).

Untuk membuat iklan video yang ciamik, anda bisa menggunakan jasa pembuatan video agar lebih professional. Kalau dana terbatas, anda bisa mengikuti pelatihan atau mencari tutorial edit video di internet.

Salah satu media yang sangat mendukung video advertising adalah Youtube. Anak dari perusahaan Google ini menjadi salah satu platform yang paling sering dikunjungi untuk mengakses video.

Berbagai informasi dan tutorial bisa kita temukan di Youtube. Karena banyaknya pengguna yang menggunakan platform ini, wajar jika banyak orang yang memanfaatkannya untuk beriklan.

Contoh Iklan Online - Video Advertising

Konsepnya : Saat ada video publisher yang tayang, pengiklan akan menyelipkan iklan video selama beberapa detik. Jika ada yang klik atau menonton video sampai habis, pengiklan akan membayar biaya kepada Youtube. Dan sistem ini bekerjasama dengan Google AdSense.

Selain Youtube, video advertising juga bisa kita temukan di platform berbagi video lainnya seperti Facebook TV, Vimeo, Video.tv, dan situs streaming video lainnya.

9. RSS Advertising

 

 

Contoh Iklan Online - RSS Advertising

Jenis iklan ini mungkin terdengar asing di telinga kita. Wajar saja, metode iklan online yang digunakan hanya tampil di RSS Feed suatu website. Konten RSS Feed itu bisa dibuat sesuai dengan promosi yang ingin dilakukan.

Kekurangan yang paling utama tentu saja tidak bisa dilihat oleh banyak orang, sedangkan keunggulannya mungkin calon pembelinya lebih loyal dan tertarget. Contoh lain bisa kita lihat di https://www.antaranews.com/rss dan https://rss.kontan.co.id

10. Forum Advertising

Forum Advertising adalah jenis iklan online yang mengandalkan forum sebagai media perantaranya. Contoh forum advertising yaitu FJB Kaskus, Ads.id dan OLX.

Kesimpulan

Iklan online memang sangatlah powerfull untuk aktivitas promosi ketimbang iklan offline. Dengan jangkauan yang bisa mencakup seluruh dunia, iklan bisa tersampaikan hingga ke pelosok terpencil.

Sementara itu, ada berbagai jenis iklan online yang bisa kita coba saat ini. Asal kita terus belajar dan menyusun strategi dengan baik, niscaya promosinya bisa berhasil.

Beberapa website penyedia iklan online juga sangat user friendly dan mudah digunakan. Tidak ada lagi alasan untuk menunda promosi secara online. Selamat beriklan!

Rifa Seorang blogger dan internet marketer asal Sumedang, Jawa Barat. Saat ini aktif mengelola beberapa blog dan berjualan produk fashion secara online.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *